Connect with us

BANDUNG

Dukung Sinergitas BUMD Lembaga Keuangan, Bank BJB Perkuat Kolaborasi

Published

on

Bank bjb ikut serta dalam event “Sinergitas BUMD Lembaga Keuangan” yang diselenggarakan di Aula Barat Gedung Sate, Jalan Diponegoro, Kota Bandung, Selasa (15/10/2019).

Jabarraya.com, Bandung – Dalam ragka memberikan sokongan penuh terhadap perwujudan visi pemerintah guna mewujudkan cita-cita Jawa Barat Juara Lahir Batin, Bank BJB senantiasa memberikan dukungan penuh terhadap berbagai program yang dikeluarkan pemerintah demi terwujudnya kesejahteraan masyarakat.

Salah satu bentuk langkah dorongan yang secara proaktif dilakukan Bank BJB ialah dengan meningkatkan performa usaha. Di sisi lain, perseroan juga terus bergerak guna menjalin sinergi dan kolaborasi dengan berbagai pihak demi memudahkan langkah usaha.

Yang teranyar, bank bjb ikut serta dalam event “Sinergitas BUMD Lembaga Keuangan” yang diselenggarakan di Aula Barat Gedung Sate, Jalan Diponegoro, Kota Bandung, Selasa (15/10/2019).

Acara diskusi bertema “Kolaborasi BUMD Lembaga Keuangan untuk Jabar Juara” tersebut merupakan kegiatan kolaborasi yang melibatkan berbagai pihak termasuk pelaku usaha dan pemangku kebijakan di dalamnya.

Diskusi ini dihadiri beberapa pihak, selain bank bjb, sejumlah peserta diskusi berasal dari Pemprov Jabar, Pemerintah Kabupaten/Kota, OJK, BI, Jamkrida, Askrida, BPR dan pihak asosiasi masyarakat.

Direktur Operasional Bank BJB Tedi Setiawan menuturkan bank bjb memiliki peranan sentral dalam mendukung pertumbuhan ekonomi di Jabar.

Sebagai BUMD yang bergerak di sektor industri keuangan terbesar di Jabar, Bank BJB ikut berkontribusi terhadap capaian pertumbuhan ekonomi Jabar yang membanggakan.

Tercatat pada Triwulan II 2019, pertumbuhan ekonomi Jabar mencapai 5,68 persen. Persentase pertumbuhan ini berada di atas tingkat pertumbuhan ekonomi nasional sebesar 5,06 persen.

Peranan Bank BJB dalam mendorong pertumbuhan ekonomi ini terjadi di berbagai sektor, mencakup meningkatkan kemampuan ekonomi masyarakat, investasi, belanja pemerintah, transaksi perdagangan ekspor impor dan lain-lain.

Kontribusi tersebut diberikan dengan tetap mempertahankan visi pertumbuhan usaha berkualitas dan berkelanjutan di sisi lain.

“Secara bisnis, perseroan juga terus berkembang seiring dengan pencapaian pertumbuhan ekonomi Jawa Barat yang terasa sangat menggembirakan,” kata Tedi.

Salah satu bentuk kontribusi bank bjb terhadap pertumbuhan ekonomi daerah ini bisa dilihat dari sokongan yang besar terhadap pembiayaan pembangunan infrastruktur guna menunjang konektivitas dan efisiensi.

Tercatat sepanjang tahun 2018 lalu total penyaluran kredit infrastruktur nasional mencapai Rp7,5 triliun, Jawa barat menjadi daerah dengan penyaluran kredit infrastruktur terbesar.

Total angkanya mencapai Rp4,4 triliun dan Bank BJB menjadi salah satu kontributor pembangunan infrastruktur tersebut.

Untuk disebut, beberapa proyek infrastruktur di Jabar yang ikut didanai bank bjb di antaranya proyek Jalan Lingkar Majalaya, Overpass Tegal Gede, Alun-alun Kejaksaan Cirebon, PLTM Cikaengan, Pasar Rakyat Awipari Tasikmalaya, Jalan Geopark Ciletuh dan lain-lain.

Selain itu, Bank BJB juga menyalurkan pinjaman daerah bagi sejumlah pemerintah daerah, di antaranya Pemkab Ciamis, Pemkab Kuningan, Pemkot Cimahi dan Pemkab Lampung Utara.

Sokongan terhadap pembangunan ini juga ditunjukkan bank bjb lewat dikeluarkannya program bjb Infrastruktur Daerah (INDAH), lewat bjb INDAH, pemerintah maupun swasta yang hendak mengajukan kebutuhan permodalan untuk pembangunan akan mendapat kemudahan.

Bank BJB juga konsisten menyalurkan kredit kepada BPR maupun BLUD yang sama-sama menjadi motor penggerak roda perekonomian. Tak lupa, sektor UMKM juga menjadi fokus Bank BJB untuk didorong perkembangannya.

Dorongan nyata dalam menyokong perkembangan UKM ini terpampang nyata dalam pelbagai produk Kredit UMKM yang dikeluarkan Bank BJB, di antaranya Kredit UKM, Kredit Mikro Utama (KMU), Kredit Usaha Rakyat (KUR), Kredit Cinta Rakyat (KCR), Skema Subsidi Resi Gudang dan bjb Mesra.

Beragam fasilitas kredit UKM ini merupakan bagian dari program pemberdayaan UMKM Bank BJB. Perseroan juga selalu melaksanakan pelatihan dan pendampingan usaha secara berkala kepada para pelaku usaha mikro. bank bjb memiliki agenda rutin kompetisi Jawara UMKM sebagai ajang kompetisi sekaligus inkubasi bisnis UMKM di Jabar.

Program lain yang linier dengan visi mendorong pertumbuhan UMKM ini ialah Pemberdayaan Ekonomi Masyarakat Terpadu (bjb Pesat) yang di antaranya memiliki tujuan penciptaan wirausaha baru dan peningkatan kapasitas usaha.

Program ini disinkronisasi dengan program yang dicetuskan One Village One Company (OVOC) dan One Pesantren One Product. Seagai penunjang, bank ikut mengembangkan layanan digital kredit UMKM, melakukan penyaluran kredit ke sektor pertanian dan pemberian program pemberdayaan, serta pemberian edukasi dan literasi keuangan.

Kontribusi ekonomi lain yang dihasilkan bank bjb terhadap pemerintah daerah berbentuk dividen hasil usaha.

Tercatat dalam periode 2015-2018, dividen perseroan yang dibagikan selalu mengalami peningkatan setiap tahunnya. Pada 2015, total dividen yang dibagikan berada di angka Rp508 miliar, sedangkan pada 2018 tercatat pembagian dividen mencapai Rp547 miliar.

“Beberapa kegiatan pembangunan infrastruktur strategis di Jawa Barat diharapkan dapat menjadi magnet pertumbuhan perekonomian daerah, peningkatan daya saing daerah, peningkatan kesempatan kerja serta peningkatan kesejahteraan masyarakat Jawa Barat dengan potensi dan peluang investasi di berbagai sektor.

Sehingga memerlukan penanganan yang serius dan komprehensif untuk mewujudkan dan mengimplementasikan RPJM Jawa Barat. Karena itu, sinergi dan kolaborasi antara berbagai pihak linta sektor menjadi penting untuk terus dilakukan,” kata dia.

Guna memperkuat dan semakin mengarahkan sinergi Bank BJB dengan lembaga lain, Bank BJB mengembangkan tools monitoring khusus yang pada gilirannya bisa mamacu kontribusi perusahaan.

Bank BJB mengembangkan tools Sistem Monitoring Kinerja (SIMONIK) untuk memantau kinerja monitoring portofolio kredit dan kualitas kreditnya pada BPR anak perusahaan dan yang terafiliasi.

Dengan keberadaan SIMONIK, menjadi lebih mudah untuk bisa mengetahui dan mengukur keberhasilan kinerja sehingga bisa memberikan kontribusi sesuai dengan rencana bisnis bank.

Informasi yang tersaji dalam indikator-indikator bisnis SIMONIK akan menjadi tolok ukur kinerja untuk memberi arahan bisnis sesuai dengan visi pertumbuhan berkualitas dan berkelanjutan.

Aplikasi yang tengah dalam tahap pengembangan ini diharapkan dapat segera selesai untuk bisa diterapkan di seluruh BPR anak perusahaan Bank BJB dan yang terafiliasi. (asj)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

BANDUNG

Jaga Stok Masker, Gubernur Jabar Himbau Masyarakat dalam Kondisi Sehat Tak Perlu Pakai Masker

Published

on

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil membuat Jabar Covid-19 Crisis Center. (Foto : Instagram @westjavagov_)

Jabarraya.com, Bandung – Gubernur Jawa Barat (Jabar) Ridwan Kamil mengimbau, masyarakat untuk tidak panik membeli dan memakai masker. Merujuk pada WHO, masker hanya untuk orang yang sedang sakit.

“WHO menyampaikan, masker hanya dipakai orang sakit, atau mereka yang merawat orang sakit pernapasan, atau mereka yang berada di daerah-daerah atau unit kerja penuh orang sakit,” kata Kang Emil usai menggelar Rapat Lintas Sektoral Pencegahan dan Penanganan Covid-19 Tingkat Provinsi Jabar di Gedung Sate, Kota Bandung, Selasa (3/3/2020).

Di luar kriteria tersebut, Kang Emil meminta masyarakat untuk tidak memakai masker. Selain untuk menjaga stok masker, penggunaan masker yang tidak benar justru meningkatkan risiko terpapar virus.

“Jadi, saya sampaikan ke warga Jabar, jangan panik, jangan beli toko online untuk membeli masker yang sebenarnya tidak diperlukan,” ucapnya.

“Jangan sampai orang sakit, petugasnya butuh malah tidak ada karena dibeli oleh mereka yang sebenarnya tidak membutuhkan,” tambahnya.

Pada Senin (2/3/2020), Kang Emil sudah mengirim 10 ribu masker ke Kota Depok untuk disalurkan kepada tenaga kesehatan dan layanan-layanan kesehatan.

Kang Emil pun menyatakan, pihaknya akan menindak tegas oknum-oknum yang memanfaatkan isu COVID-19 dengan menimbun masker dan menjualnya dengan harga tinggi.  (ini)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

BANDUNG

Gubernur Jabar Instruksikan Kabupaten/Kota Segera Bentuk Crisis Center Covid-19

Published

on

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil membuat Jabar Covid-19 Crisis Center. (Foto : Instagram @westjavagov_)

Jabarraya.com, Bandung – Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil meminta seluruh kabupaten/kota segera membentuk Covid-19 Crisis Center seiring yang telah dilakukan Pemda Provinsi Jawa Barat, Selasa (3/3/2020).

Hal ini sebagai upaya pemerintah dalam rangka memusatkan koordinasi dan informasi terkait Novel Corona Virus (Infeksi 2019-nCoV) atau yang disebut juga sebagai Covd-19.

“Hari ini kita membuat Jabar Covid-19 Crisis Center di Command Center yang ada di gedung sebelah (masih Gedung Sate) dan ini harus dilakukan oleh seluruh kabupaten/kota di Jabar,” pinta Kang Emil dalam Rapat Lintas Sektoral Pencegahan dan Penanganan Covid-19 Tingkat Provinsi Jabar di Aula Barat Gedung Sate, Selasa (3/3/2020).

“Tadi malam Kota Depok sudah membuat crisis center, maka 26 (kabupaten/kota) sisanya harus memiliki yang sama fungsinya semua informasi hanya datang dari crisis center. Jangan ada pejabat yang meminta hal-hal yang bukan kepada crisis center. Pusat keluarnya pernyataan (terkait Covid-19) harus dari institusi crisis center,” lanjutnya.

Crisis Center ini akan diketuai langsung oleh Gubernur Jabar dengan Ketua Harian Sekretaris Daerah (Sekda) Provisni Jabar dan Sekretaris oleh Kepala Dinas Kesehatan Jabar. Sementara anggotanya adalah Wakil Gubernur Jabar, Ketua DPRD Jabar, Pangdam III/Siliwangi, Kepala Kepolisian Daerah Jabar, Kepala Kejaksaan Tinggi Jabar, termasuk tokoh atau elemen masyarakat dan media. (ini)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

BANDUNG

Jabar Tanggap Darurat Virus Covid-19

Published

on

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil memimpin Rakor Penanganan Covid-19 di Gedung Sate, Bandung, Selasa (3/3/2020). (Foto : Instagram @Dinkesjabar)

Jabarraya.com, Bandung – Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil memimpin Rakor Penanganan Covid-19 di Gedung Sate, Bandung, Selasa (3/3/2020). Sejumlah langkah akan dilakukan untuk mencegah penyebaran virus ini.

Dalam paparannya, gubernur mengatakan sudah menetapkan tanggap darurat penanganan Covid-19 per hari ini. Dengan penetapan tanggap darurat tersebut maka segala upaya penanganan dapat dilakukan dengan cepat dan koordinasi yang terukur.

“Jangan berlama-lama menanganinya. Kami akan ambil keputusan cepat meski harus tidak prosedural. Sebab ini tanggap darurat,” tegasnya.

Sembari disebutkan jika siaga satu sebenarnya sudah ditetapkan sejak 31 Januari saat rapat di RSHS Bandung.

Ia menyoroti beberapa kasus, perlu waktu hingga berhari-hari untuk mengetahui status suspect pasien dan harus menunggu dari Kemenkes. Gubernur mengatakan akan membeli peralatan yang dapat mendeteksi dengan cepat dan akan ditempatkan di rumah sakit daerah di Jabar.

“Meski biayanya mahal, ini harus menjadi inisiatif daerah. Kami akan merujuk ke Korsel untuk peralatan ini,” tegasnya.

Selain itu ia juga menegaskan telah dibentuk crisis centre dan hotline pengaduan dengan komor 119 atau 0811-2093-306. Gubernur menegaskan Dinkes Jabar harus selalu menerima keluhan masyarakat melalui hot line tersebut. “Ini jangan hanya sekedar nomor, harus dijaga 24 jam,” tegasnya. (ini)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

Trending